09/04/2021

Perkembangan Bahasa Isyarat Jepang. Ada Starbucks Bahasa Isyarat Pertama di Tokyo!

Penasaran gak sih, gimana orang Jepang berinteraksi menggunakan bahasa isyarat? Sama seperti banyak negara di dunia, Jepang memiliki bahasa isyarat sendiri yang disebut Japanese Sign Language yang juga dikenal sebagai JSL. Sekitar 60% tunarungu di Jepang menggunakan bahasa Isyarat JSL. Perkembangannya hingga sekarang pun ternyata tidak mudah loh!

Japanese Sign Language: Bahasa Isyarat yang Terlambat Berkembang

Diawali pada tahun 1760 ketika bahasa isyarat pertama kali dikembangkan di Prancis dan menyebar ke negara-negara Eropa lainnya. Apakah Jepang juga? Sayangnya tidak. Ketika berbicara tentang bahasa isyarat Jepang, kita harus menunggu lebih lama sekitar seratus tahun kemudian.

Pada tahun 1878, sekolah tuna rungu pertama dibangun di Kyoto dan di situlah mereka mendirikan dasar-dasar JSL dengan dipimpin oleh Tashiro Furukawa (古河 太四郎), pelopor komunitas tuna rungu di Jepang. Pada awalnya Tashiro mengeksplorasi berbagai metode pendidikan, tetapi memutuskan untuk fokus pada bahasa isyarat setelah mengamati siswa tunarungu berkomunikasi satu sama lain dengan isyarat tangan mereka yang unik.

Simposium tentang pendidikan bagi tuna rungu diadakan pada tahun 1908 di Tokyo untuk pertama kalinya. Pimpinan komunitas Tunarungu dari Kyoto juga menghadiri acara yang mempertemukan dua komunitas Tunarungu terbesar di Jepang ini. Kemudian hal ini menyebabkan perkembangan pesat Bahasa Isyarat Jepang serta berdirinya Federasi Tunarungu Jepang. Namun, masih membutuhkan waktu sekitar 60 tahun lagi sampai JSL bisa diterima di seluruh negeri. 

Apakah Bahasa Isyarat Jepang Distandarisasi? 

Kata siapa bahasa isyarat tidak punya dialek? Justru dialek Bahasa Isyarat Jepang daerah yang berbeda dapat menyebabkan kebingungan. Masalah pertama: Karena perbedaan wilayah dan transportasi pra-modern, orang Tunarungu Jepang secara alami mengembangkan atau diajari gaya bahasa isyarat Jepang yang berbeda. Hal ini membuat mereka sulit berkomunikasi satu sama lain. Terutama, ketika seorang Tunarungu Jepang sedang bercakap-cakap dengan orang Jepang Tunarungu lainnya dari daerah lain, atau yang telah belajar dari sumber, komunitas atau guru yang berbeda.

Masalah kedua: Bahasa isyarat Jepang dihapuskan dari Perang Dunia Pra Tunarungu, ada dorongan besar untuk pendidikan membaca bibir bagi tunarungu. Hal ini mungkin disebabkan oleh pengaruh yang tidak menguntungkan dari Konferensi Milan 1880. Periode ini adalah periode kelam bagi para tunarungu di seluruh dunia. Pendidik non-tunarungu memutuskan untuk melarang pengajaran, pembelajaran, atau penggunaan Bahasa Isyarat di sekolah. 

Alasan di balik dorongan untuk membaca bibir adalah agar orang tunarungu dapat berkomunikasi dengan orang yang tidak berbicara bahasa isyarat. Ini pertama kali diperkenalkan oleh, Yoshinosuke Nishikawa (西川 吉之助), yang putrinya tuli. Ia khawatir putri kesayangannya akan terdiskriminasi jika hanya bisa berkomunikasi dalam bahasa isyarat Jepang. 

Pendidikan Tunarungu yang Menyiksa

Namun, membaca bibir sangat menantang untuk dipahami dan tidak mungkin untuk dikuasai. Bahkan orang yang mendengar, yang telah dewasa dan mendengar beragam kata-kata juga kalimat sepanjang hidup mereka, tidak dapat membaca bibir lebih dari beberapa kata yang jelas.

Bagi mereka yang tuli total pun dilarang menggunakan bahasa isyarat Jepang di sekolah. Siswa tunarungu Jepang harus berkomunikasi secara diam-diam dalam bahasa isyarat satu sama lain. Jika ketahuan, guru akan menghukum fisik dengan menggunakan penggaris dan menampar tangan siswa tunarungu yang menggunakan bahasa isyarat. Penganiayaan fisik ini disetujui oleh prinsip-prinsip untuk memperkuat kemampuan membaca bibir. Bahkan anak-anak tunarungu yang gagal mengeluarkan suara kata-kata yang benar ditampar mukanya oleh guru atau orang tua mereka sendiri.

Banyak tunarungu di Jepang menderita selama masa remaja mereka. Kemudian mereka dilepaskan ke masyarakat sebagai orang dewasa tanpa alat komunikasi yang tepat dan hidup dengan stres pascatrauma yang parah.

Kebangkitan Bahasa Isyarat Jepang

Beberapa pendidik dan aktivis memperjuangkan hak-hak para Tunarungu. Beberapa mengambil peran bekerja sebagai penerjemah bahasa isyarat sehingga para Tunarungu memiliki lebih banyak peluang dalam pekerjaan, perkawinan, pelayanan sosial, dan lain-lain. Tunarungu di Jepang, sangat tidak disarankan oleh orang tua dan kerabat mereka untuk menikahi orang Tunarungu lainnya . Ini dilakukan untuk ketakutan orang tua mereka terhadap cucu-cucu mereka di masa depan yang terlahir tuli. Padahal, mayoritas pasangan tunarungu yang memiliki anak, berakhir dengan anak non-tunarungu.

Kebangkitan sejati bahasa isyarat Jepang terjadi pada tahun 60-an setelah kelompok belajar JSL "Mimizuku" dibentuk di Kyoto pada tahun 1962 yang mengarah pada perkembangan banyak kelompok condong lainnya di seluruh negeri. Federasi Tuna Rungu Jepang didirikan pada tahun 1947, dan mulai menerbitkan seri buku "Watashitachi no Shuwa" (Bahasa Isyarat Kami 私達の手話) pada tahun 1969 dan akhirnya menginstal Bahasa Isyarat Jepang standar saat kami tahu hari ini. Pendidikan dan hak untuk Tunarungu menyebar perlahan tapi pasti.

Gerakan kesetaraan sosial untuk Tunarungu di Jepang mulai menjadi sangat aktif sekitar waktu yang sama. Meskipun warga negara tunarungu Jepang tidak diizinkan memiliki SIM, yang menyebabkan mereka memiliki kesempatan yang sangat terbatas terutama untuk pekerjaan sebelum era ini, uji coba simbolis diadakan pada tahun 1968 yang memberikan mereka kesempatan untuk mendapatkan SIM.

Kyoto memiliki penerjemah bahasa isyarat pertama di sebuah majelis. Segera setelah itu, Tokyo mengikutinya dan membuat pengaturan untuk interpretasi bahasa isyarat selama pidato kampanye pemilu juga.

Bahasa Isyarat JSL dalam Masyarakat Jepang Modern

Statistik menunjukkan bahwa 60% populasi tunarungu di Jepang menggunakan bahasa isyarat Jepang, tetapi beberapa orang yang lebih muda cenderung lebih memilih MSJ daripada JSL. MSJ tidak diajarkan di sekolah untuk tuna rungu sampai tahun 2002, tetapi kembali populer. Seringkali, MSJ diajarkan kepada non-tunarungu di lingkungan belajar bahasa isyarat Jepang.

Teknologi baru mungkin dapat membantu pendidikan bahasa isyarat di Jepang.

Apakah Anda belajar Bahasa Isyarat Jepang atau Bahasa Jepang yang Dikodekan Secara Manual, mereka memiliki faktor yang sangat mendasar yang sama; itu adalah komunikasi visual. Oleh karena itu, alat dan metode yang disediakan untuk bahasa isyarat sudah sangat terbatas, tetapi beberapa perusahaan rintisan mencoba mengubahnya.

Perusahaan Jepang ShuR mengembangkan layanan IT yang berfokus pada bahasa isyarat yang mereka sebut "Tech for Deaf". Mereka menawarkan layanan interpretasi video call berbasis internet, mirip dengan Video Remote Interpreting di AS dan juga database online dari kata-kata bahasa isyarat Jepang yang disebut "SLinto". Sama seperti wikipedia, ini adalah kamus online sumber terbuka dengan keyboard bahasa isyarat pertama di dunia. Kamu juga dapat mencari kata-kata bahasa isyarat Jepang, mengevaluasi tanda JSL dan mendaftarkan tanda JSL baru.

Teknologi inovatif seperti ini dapat membantu komunikasi yang lebih baik antara Tunarungu dan pendengaran. Akan tetapi, belajar Bahasa Isyarat Jepang jauh lebih baik dan menyenangkan untuk berkomunikasi dengan tunarungu Jepang secara langsung. Berinteraksi tatap muka, belajar tentang budaya, lelucon visual, dan interaksi antarmanusia dengan saling menghormati, merupakan sesuatu yang tidak dapat dengan mudah tergantikan dengan teknologi.

Starbucks Bahasa Isyarat pertama di Tokyo

Jepang memiliki banyak toko Starbucks yang didesain dengan indah dan unik. Mulai 27 Juni 2020, kamu bisa mencoba pesan kopi dengan bahasa isyarat sederhana di toko Starbucks baru di Kunitachi, Tokyo. Toko baru di Nonowa Kunitachi adalah cabang pertama di Jepang yang menerapkan bahasa isyarat, dan hanya toko bahasa isyarat kelima di dunia yang dijalankan oleh Starbucks. Wow!

Sebanyak 19 dari 25 karyawan toko itu mengalami gangguan pendengaran. Jika kamu tidak menguasai bahasa isyarat, jangan khawatir! Kamu bisa menantang diri sendiri dan mencoba memesan latte dengan bantuan petunjuk bahasa isyarat sederhana di dinding. Menuliskan atau hanya menunjuk minuman pilihanmu juga tidak masalah sama sekali.

Kamu juga akan menemukan layar digital di konter pengambilan yang akan menampilkan nomor pesanan. Staf akan menggunakan bahasa isyarat untuk memberi tahu ketika pesananmu sudah ready. Layar tersebut juga akan mengajarkan bahasa isyarat sederhana lainnya, termasuk salam dan terima kasih.

Baca juga: Memahami Dasar Percakapan Bahasa Jepang Sehari-hari untuk Pemula

Sekarang tidak lagi resah sendirian Komunitas tanya jawab tentang Jepang

Artikel terkait

Puisi Haiku Jepang, Singkat Namun Penuh Makna

Jepang merupakan negara yang terkenal dengan berbagai kebudayaan asli yang masih terjaga hingga saat ini. Ada banyak karya seni yang sudah dibuat selama ratusan tahun lalu dan masih bisa ditemui saat ...

Bahasa Jepang

Mengenal Istilah Gaijin, Apa Sih Maksudnya? Kata Ini Bisa Disebut Kata Rasis?

Sebagai negara yang terkenal akan keramah-tamahannya,negara sakura ini menjadi negara yang diimpikan untuk ditinggali oleh warga negara asing atau sekedar berkunjung ke negara sakura ini. Kadangkala e...

Bahasa Jepang

Bagaimana Aku Harus Memanggil Kamu dalam Bahasa Jepang? Bukan “Anata”?

Saya Anda, aku kamu, lo gue, ada banyak banget kata ganti orang yang bisa dipakai di bahasa Indonesia. Jepang juga. Pertama kali kamu belajar bahasa Jepang, pasti langsung diberi pasangan kata watashi...

Bahasa Jepang Tes Kemampuan Bahasa Jepang Belajar otodidak Percakapan Tata bahasa Kosakata Belajar bahasa

Penggunaan Kata “Moshi Moshi” dalam Percakapan

Para pecinta anime Jepang ataupun dorama sudah pasti mengenal kata “moshi moshi” di berbagai momen. Kata ini sering diucapkan ketika seseorang tengah mengangkat telepon dan memang kata ter...

Bahasa Jepang Belajar di luar negeri Percakapan Tata bahasa Kosakata Bahasa sopan Belajar bahasa

Cara Menggunakan Yoroshiku Onegaishimasu dalam Percakapan

Yoroshiku onegaishimasu adalah salah satu kalimat yang dapat diucapkan ketika ingin memperkenalkan diri kepada seseorang. Secara harfiah, kalimat tersebut memiliki arti, Saya ingin hubungan yang baik ...

Bahasa Jepang Percakapan Tata bahasa Bahasa sopan Belajar bahasa Bahasa Jepang bisnis

Situs web kami menggunakan Cookies dengan tujuan meningkatkan aksesibilitas dan kualitas kami. Silakan klik "Setuju" jika Anda menyetujui penggunaan Cookie kami. Untuk melihat detail lebih lanjut tentang bagaimana perusahaan kami menggunakan Cookies, silakan lihat di sini.

Kebijakan Cookie