25/05/2021

Irezumi: Tato Tradisional di Jepang. Berawal dari Yakuza Hingga jadi Tren Seni

Apa pendapatmu tentang tato? Untuk beberapa orang Indonesia yang masih konservatif, pasti akan memandang tato sebagai satu hal yang kurang baik dan negatif. Tidak jauh berbeda dengan beberapa warga Jepang yang masih menganggap tato adalah seni yang tabu karena erat kaitannya dengan Yakuza. Sekarang bagaimana ya perkembangannya?

Sejarah Tato Irezumi

Tato Jepang atau irezumi yang literally berarti "memasukkan tinta", adalah seni memasukkan tinta ke dalam kulit untuk menerapkan pola, gambar, atau simbol tertentu secara permanen. Irezumi memiliki gaya khasnya sendiri yang berkembang selama berabad-abad. Tato Jepang dilakukan dengan tangan menggunakan jarum logam yang dipasang menggunakan benang sutra dan gagang kayu. Teknik irezumi membutuhkan penggunaan tinta khusus yang disebut tinta Nara atau zumi. Metode tinta tubuh Jepang ini adalah proses yang memakan waktu lama dan menyakitkan.

Setelah irezumi digunakan untuk tujuan spiritual dan dekoratif, tato di Jepang dapat ditelusuri sejauh periode Jōmon atau periode paleolitik Jepang (sekitar 10.000 SM). Udah lama banget ya! Tato di Jepang memiliki sejarah kotak-kotak yang terhubung dengan penjahat dan mafia yakuza. Irezumi juga sempat dilarang oleh pemerintah Jepang untuk sementara waktu, menambah persepsi negatif tato secara umum dalam budaya Jepang. Bahkan saat ini, masih ada beberapa tempat dengan tanda bertuliskan "tidak menerima tato", seperti pemandian umum, gym dan pemandian air panas yang secara ketat tidak mengizinkan pelanggan bertato.

Irezumi, Yakuza dan Kriminal

Irezumi telah digunakan di Jepang selama berabad-abad sebagai hiasan dan sebagai bentuk hukuman atau bokkei loh! Secara tradisional, irezumi diaplikasikan dengan perkakas tangan - ini dikenal sebagai tebori. Saat ini, teknik tebori masih disukai di kalangan penggemar tato dan tradisionalis karena bayangannya yang halus, yang tidak dapat ditiru dengan alat-alat modern. Yakuza juga dikabarkan lebih menyukai tebori sebagai tampilan kekuatan dan daya tahan. Tapi irezumi hari ini mengacu pada semua jenis tato Jepang.

Dulu, tato terkadang digunakan sebagai bentuk branding pada penjahat. Zaman Edo melihat pelanggar tanpa kekerasan menerima tanda tepat di tengah dahi mereka. Tato itu unik untuk setiap wilayah dan mungkin bervariasi tergantung pada jenis kejahatan yang dilakukan. Kemudian, irezumi kei atau hukuman tato ini dipindahkan dari dahi ke lengan bawah, dan akhirnya pada tahun 1872 dihapuskan untuk selamanya.

Selama Zaman Edo, kelompok yang dikenal sebagai bakuto mulai bereksperimen dengan tato seluruh tubuh. Irezumi dipamerkan saat mereka membagikan kartu untuk permainan judi mereka. Bakuto dianggap mempengaruhi atau berkembang menjadi yakuza modern. Saat ini, gaya artistik irezumi seluruh tubuh atau bodysuit tattoo telah berubah sangat sedikit sejak Zaman Edo.

Gaya artistik dan gambar irezumi terinspirasi oleh ukiyo-e Jepang, atau cetakan balok kayu. Cetakan ini sangat populer dan beredar luas selama Zaman Edo. Irezumi juga sering menggambarkan elemen Jepang yang berulang, seperti koi, sakura, naga, setan Jepang (oni), dayang, dan geisha.

Pembuatan Tato Irezumi Sejak Dulu

Orang dari Suku Ainu dikenal memiliki tato untuk tujuan sosial dan dekoratif. Selama periode Kofun (300–600 M), irezumi mulai mengembangkan reputasi negatif. Alih-alih tato digunakan untuk tujuan ritual atau status, tanda tato digunakan pada penjahat  sebagai hukuman.

Zaman Edo (1600–1868 M) di Jepang melihat tato memiliki peran yang berbeda-beda. Tanda Irezumi masih digunakan sebagai hukuman bagi penjahat, tetapi juga digunakan untuk dekorasi tubuh. Hal ini diakui hingga saat ini. Hal yang mendorong tato Jepang berkembang lebih jauh sebagai seni dari pencetakan balok kayu dan rilis novel Cina Suikoden, kisah keberanian dan keberanian yang diilustrasikan dalam cetakan balok kayu mewah yang menggambarkan laki-laki dalam adegan heroik dengan tubuh mereka dihiasi dengan binatang mitos, bunga dan naga.

Ilustrasi Suikoden

Suikoden segera menjadi sukses dan permintaan untuk tato serupa seperti yang terlihat di novel menjadi populer pada saat itu. Seniman Woodblock mulai membuat tato menggunakan sebagian besar alat yang sama yang digunakan untuk mencetak desain pada balok kayu seperti pahat dan Jenis tinta unik yang dikenal dengan tinta Nara. Tinta Nara diketahui berubah menjadi biru kehijauan di bawah kulit.

Menyusul pencabutan larangan tato pada tahun 1948 muncullah popularitas film yakuza, terutama selama tahun 1960-an. Alih-alih sebab dan akibat langsung, tato dan budaya yakuza, menyebar dalam gaya gaya hidup yang meniru seni. Wannabes muda, bocah nakal, dan calon anggota gerombolan melihat tubuh pahlawan mereka yang bertinta tebal di layar film-film kekerasan seperti "Showa zankyo-den" (Brutal Tales of Chivalry, 1965) Pengaruh tato ini dalam narasi sejarah Jepang adalah salah satu alasan banyak orang dari generasi baby boomer percaya bahwa tato berarti berita buruk.

Sanja Matsuri: Festival Tato di Tokyo

Setiap tahun pada minggu ketiga bulan Mei, Tokyo menjadi tuan rumah Sanja Matsuri, perayaan besar-besaran yang diadakan di sekitar kuil paling ikonik di kota, Sensoji. Bisa dibilang juga salah satu pameran tato terbesar di negara ini.

Sanja Matsuri menampilkan sekitar seratus kuil portabel (mikoshi) di mana dewa Shinto (kami) secara simbolis ditempatkan dan diarak di jalan-jalan untuk membawa keberuntungan bagi bisnis dan penduduk lokal. Mikoshi di lingkungan yang lebih kecil dapat dilihat di sekitar jalan-jalan Asakusa Melalui festival, yang merupakan fokus festival, tiga mikoshi besar milik Kuil Asakusa, muncul pada hari Minggu. Untuk keseluruhan festival, Asakusa dipenuhi dengan kedai makanan, permainan festival, dan orang yang bersuka ria di tengah suasana Jepang yang hidup. drum dan seruling. Karena efek COVID-19, acara tahun 2021 akan dipersingkat menjadi dua hari di tanggal 15-16 Mei dan bisa ada kemungkinan untuk dibatalkan.

Selama perayaan festival, pengunjung dengan bangga mengacungkan tato gaya tradisional Jepang mereka. Sebagian besar tato yang akan kamu lihat menutupi sebagian besar tubuh pemakainya, dari bahu hingga pergelangan kaki dan lutut. 

Larangan Tato di Ruang Pribadi dan Umum

Sebuah pertanyaan yang banyak ditanyakan oleh wisatawan bertato ketika datang ke Jepang adalah, “Apakah saya harus menutupi tato saya?” Jawaban singkatnya adalah “kadang-kadang”.

Banyak pemandian onsen masih tidak mengizinkan pelanggan untuk menggunakan fasilitas dengan tato yang terbuka. Jika kamu memiliki tato yang lebih kecil yang mudah ditutupi oleh perban atau plester, ini biasanya diperbolehkan. Tetapi sebaiknya periksa dulu untuk menghindari masalah. Jika kamu memiliki tato yang besar dan sangat ingin mencoba onsen, pergilah ke onsen yang secara jelas menyatakan ramah tato. 

Sementara beberapa orang mungkin berpendapat bahwa idealisme ini kuno dan tidak adil, banyak bisnis jenis ini tidak ingin mengganggu klien reguler mereka (yang biasanya sudah senior). Tidak seperti negara lain di mana semua jenis tato hanyalah pernyataan mode, tato yang ukurannya besar masih sering dikaitkan dengan yakuza dan organisasi "buruk" lainnya di Jepang. Faktanya, ada dua kata berbeda yang digunakan untuk mendeskripsikan tato di Jepang: "tato", yang mengacu pada tato kecil yang dilakukan sebagai cara untuk mengekspresikan diri dan "irezumi", yang mengacu pada tato yang lebih besar yang sering dilakukan oleh yakuza. Loh jadi wujudnya sama tapi beda penyebutan? Betul! Untuk tato imut sebut saja “tatuu” dalam bahasa Jepang. 

Baca juga: Jiko Bukken: Sewa Super Murah Apartemen di Jepang Bekas Kecelakaan. Berani Uji Nyali?

Sekarang tidak lagi resah sendirian Komunitas tanya jawab tentang Jepang

Artikel terkait

Mengintip Budaya Sarapan Orang Jepang yang Patut Diterapkan

Bicara mengenai sarapan, tentu semua orang sepakat jika hal ini sangat baik dilakukan sebelum memulai aktifitas di pagi hari. Demikian pula dengan orang-orang di negara Jepang yang ternyata sangat men...

Budaya

Membangkitkan Semangat Berolahraga Melalui Festival Undokai di Jepang

Kegiatan olahraga merupakan salah satu aktivitas yang penting untuk dilakukan guna menjaga kesehatan jasmani. Dalam rangka membangkitkan semangat berolahraga, sekolah di Jepang mengadakan Undokai tiap...

Budaya Sekolah dasar Tradisi Olahraga Populer

Seperti Apa Sih Sifatmu Menurut Ramalan Golongan Darah Jepang?

Ramalan golongan darah sudah tidak asing lagi bagi orang Jepang. Katanya sih golongan darah mempengaruhi sifat dasar seseorang. Itupun ada yang katanya sama persis dengan hasil ramalannya, ada juga ya...

Budaya Tradisi Populer

Mengenal Lebih Banyak Film Anime dari Negara Sakura

Negara sakura tersebut terkenal dengan film animasi terbaik yang diciptakannya,  bahkan telah mendunia sehingga sebaiknya ketahuilah lebih banyaknya film anime. Terlebih bagi penggemar anime kare...

Budaya

Mempelajari Chindogu, Inovasi Produk ala Jepang yang Unik

Jepang memang terkenal dengan segala keunikannya, hal ini terlihat dari berbagai inovasi produk yang terus bermunculan. Bahkan akan sulit untuk menafsirkan kegunaan dari benda-benda tersebut. Kreativi...

Budaya Biaya penelitian Berbelanja Sejarah Seni Populer

Situs web kami menggunakan Cookies dengan tujuan meningkatkan aksesibilitas dan kualitas kami. Silakan klik "Setuju" jika Anda menyetujui penggunaan Cookie kami. Untuk melihat detail lebih lanjut tentang bagaimana perusahaan kami menggunakan Cookies, silakan lihat di sini.

Kebijakan Cookie